Selasa, 19 Juni 2012

Beranda » » » Di Klaim Lagi, Gaswat!

Di Klaim Lagi, Gaswat!



Masalah Kedua Negara Serumpun

Setelah tadi siang saya melihat yang ada di Televisi ternyata ada berita heboh, Tarian Tor-Tor diklaim oleh negara tetangga kita yaitu Malaysia. Kecaman keras pun mengalir dari suku Batak maupun rakyat Indonesia ini. Polemik dengan malaysia sudah berulang kali terjadi contohnya terkait dengan: perbatasan, budaya, ,TKI, dll. Itu merupakan masalah yang sering dijumpai kalau ada masalah dengan tetangga kita ini, meskipun serumpun akan tetapi sering bertikai. Contohnya saja Malaysia sudah mengklaim dahulu yang bernama *Angklung, Reog, Kecak* itu merupakan yang di klaim malaysia sebelum peristiwa ini pun terjadi.

Persatuan Pengacara Batak pun dikabarkan siap mengajukan gugatan atas peristiwa ini tetapi pernyataan tentang mengklaim ini telah dibantah oleh persatuan suku Mandaling, Malaysia lewat percakapan yang dilakukan via ponsel bersama media massa tadi sore. Mereka beranggapan bahwa "Kami merupakan suku mandaling juga yang menetap di Malaysia, jadi kami berhak untuk melestarikan budaya kami" itu ujuarnya saat ditanya tentang ini

Meskipun begitu dia tetap membantahnya bahwa untuk mengklaim tetapi untuk dilestaikan saja. ujarnya ketua suku Mandaling, Malaysia

Masalah Kedua

Masalah perbatasan merupakan masalah yang sering kita jumpai juga contohnya saja yaitu perbatasan di Ambalat yang bersitegang pada tahun 2007. Kisah awalnya yaitu saat kapal perang air Malaysia melewat garis batas yang dimuat dalam peta. Oleh karena itu sejak kejadian itu keharmonisan kedua negara agak terganggu. Kisah lain juga bulan lalu yang semat mencuat kembali karena dusun Camar Bulan di masukkan ke dalam teritorial negara Malaysia. Itu merupakan rentetan kisah yang terbilang ceukup tragis untuk keharmonisan negara ini :)) 

Masalah Ketiga

Permasalahan ketiga ini cukup dibilang seing juga di alami oleh kita tetapi sekarang di alami oleh para tenaga kerja kita yang kerja di tanah jiran tersebut. Mulai dari permasalahan: Narkoba, Membunuh majikannya, Criminal. itulah penyebab para tenaga kerja banyak pulang dengan keadaan yang cacat, kematian. Buktinya saja sekarang pemerintah melakukan moratorium bagi para TKI yang beranglat ke Malaysia & Arab Saudi. Maka dari itu lah kebanyakan yang berangkat dengan jalur tikus + keselamatan pun belum bisa dijamin secara pasti. Maka dari itu memerlukan ketegasan dari seorang pemerintah untuk menuntaskan masalah semua ini yang dibilang anjang + lebar + ribet :v. 

50 komentar:

  1. memang parah orang malengsial gak bisa dibiarain aja nihhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya aja malengsial ya gak bisa dibiarkan..!
      wkwkwk :D

      Hapus
  2. wahh
    jgn tnggal diam klo gni mah

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahh iya , ayukk kita serang melalui twitter aja untuk mempertahankan TTWW
      wkwkwk :v

      Hapus
  3. emang nih MALAYSIA cari masalah mulu ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa dikatakan Selalu bukan mulu
      xixixi :v

      Hapus
  4. sudah banyak yang diklaim,, -_-
    mau nya apa sih malaysia? :@

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin maunya hanya SATU yaitu..
      Mencaplokk habis bangsa indonesia
      xD

      Hapus
  5. Malaysia benar benar ciyat ciyat ciyat,...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkw
      bukan ciyat ciyat tapi cayitt cayitt
      xD

      Hapus
  6. mmm gak kapok2 juga ya itu malaysie nyuri budaya dan makanan Indonesia

    oh iya gan sedikit saran untuk postingan ini, mending fontnya gi ubah aja soalnya kalo font ini agak pusing bacanya bagi saya :) itu hanya saran saja,happy blogging

    BalasHapus
  7. hajarrr gan.... bantai malaySHIT...

    GLORY INDONESIA 4EVER

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hajaarrr terus...
      Deface... web malaysia terus kibarkan bahwa Tor-Tor punya kita :D


      GLORY INDONESIA 4EVER

      Hapus
  8. Malaysia bener-bener dah keterlaluan..../
    kalau gini terus,
    bisa-bisa jadi seperti Israel>>
    Sudah plagiat blog banyak tambah begituan terus

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya... kalau caranya begini bisa dibilang sudah keterlauan..
      wkewkewke, kok tahu bisaa-bisa seperti Israel
      xixixi :v

      #Plakk

      Hapus
  9. ya mau gimana lagi pemerintah kita kurang tegas

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya..! bagus.. pemerintah ya kurang tegas
      menurut saya...!

      Hapus
  10. Aq orang indonesia merasa aneh dengan bangsa kita sekarang, saat budaya belum diklaim dibiarkan dan gak dilestarikan, pas udah diambil baru mencak2 aneh deh, sibuk ngurus perut masing2 semua, trus martabak bangsa jatuh deh XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya gitulah indonesia disaat masih dibilang ya.. belum ada masalah diam2 saja tapi kalai suatu hari muncul masalah baru ribut sana-sini :v
      xD

      Hapus
  11. sudah di baca tulisannya T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehm ehm.. kenapa mie..?
      xixixi :v

      Hapus
  12. sorry bget nih sob..
    baru bisa mampir saya :)
    tarian tor tor jd trendsetter skrang yh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah.. sekarang jadi trendsetter...
      Semoga saja.. tidak begitu lagi kedepannya :'(

      Hapus
  13. ehh apa mau nya sihhh Malaysia ini..
    copas terus karya Indonesia..
    ga ada guna

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini bukan sekedar Copas sob, tapi mencuri dan mengaku kalo itu budaya Malengsial ,, bener2 terlalu Malengsial...

      Hapus
  14. Pusing ngerasain malasyia ini huft :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk, jangan terlalu dibawa kalau kesal saatnya tunjukan jati diri kita sebagai bangsa indonesia..!
      #hufttt :v

      Hapus
  15. duuh,, ilfil deh jadinya gan sama blogger malaysia..

    BalasHapus
  16. bener malengsial itu gak punya sopan santun,, maen klaim aja semaunya, ini udah yang keberapa kalinya Budaya kita dicuri oleh malengsial,, dasar maleng....
    Ayo kita acak2 saja web/blog dari malegsial itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau masalah acak'acakan uda ada ahlinya yaitu.. para defacer kita..
      xD

      Hapus
  17. Waahhh iyo... Malingsia iku sing pantes..!
    wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk
      Ngakakkk liat komentar lu :p

      Hapus
  18. Memang benar-benar Keterlaluan. Seenaknya saja mengakui Kebudayaan Asli Indonesia.
    Tapi dari peristiwa ini, Masyarakat Indonesia sekejap menjadi SADAR kalau Melestarikan Kebudayaan Indonesia itu begitu PENTING!!!
    Baru Menyadarinya setelah ada "Tetangga" yang mengakuinya!!
    Ck... CK... Ck..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ck.. Ck.. Ck..
      Betull sekalu baru menyadari setelah ada "Tetangga" yang mengakuinya..!
      wkwkwk :))

      Hapus
  19. Subhanallah semoga apa yang direbut bisa kita ambil kembali....? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehmehm
      smoga bisa asal rakyat seluruh tanah air bersatu (y) :D

      Hapus
  20. kebangetan si malaysia....
    knapa dia gak malu ya, ngembat kebudayaan org lain...
    padahal dulunya malaysia belajar dari indonesia...
    bagaikan kacang yang lupa kulitnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yupzz, betull sekali kata kamu bagaikan kacang yang lupa kulitnya
      karena sebagian besar mahasiswa Malaysia dulu belajar dari kita..!
      PISS :))

      Hapus
  21. yang nggak punya budaya sendiri gini nih, klaim-klaim sembarangan punya orang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nieh.. kayak orang yang ngga punya kerjaan saja :v

      Hapus
  22. jangan ditiru.. adegan berbahaya..

    BalasHapus
  23. BRENGSEK Malingsial ini,

    saya sebagai suku batak tidak senang, pengen ribak mulut Ramli Abdul Karim Hasibuan PAOK !!!!

    KAMI SUKU BATAK SUDAH BERABAT-ABAT TINGGAL DI SAMOSIR, TOBA, SIDIKALANG, MEDAN, SIANTAR, BALIGE dan lain-lainnya

    MAU NGOMONG APA LAGI MALAYSIA ITU !!!

    Pengen KULITI Orang2 itu sampai MAMPUS....

    BUJANG....MALAYSIA

    BalasHapus
  24. Yaa beginilah gan hubungan dgn negara tetangga kita, kalau msalah yg ke-dua sih kadang ane kesal jg ama pemerintah negeri ini, perbatasan negara yg sekiranya menjadi pintu negara kok minim bgt fasilitas yg di bangun,baik itu dr segi pendidikan, kesehatan, infrastruktur jalan, dll lah.. beda jauh ama negara tetangga kita,...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yupzz kita aja dari segi fasilitas tertinggal jauh..
      apalagi buat para TKI tragiss lah ngliatnya yang berangkat dari jalur tikus tapi kebanyakan pulangnya gak selamant, Pokoknya tragis dahh ngliatnya :'(

      Hapus
  25. Balasan
    1. Mungkin mau dijitokk atau gak dipukul pakai palu :D

      Hapus
  26. Gak habis-habisnya neh masalah dengan si tetangga tuh, dari dulu ribut mulu, kerjaannya ngambil trus! duh,,duh,,, makanya kita blogger indonesia perlu publikasikan kekayaan di daerah masing-masing biar mereka gak ngambil lagi, karena kebanyakan yang diambil yang gak dipublikasikan, baik budaya maupun wilayah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. yupz betul sekali kata kamu bang Ady coz kebanyakan yang diambil itu yang kurang terjangkau dari kita, coz sepeti gambar yang dishare teman" .. :D

      Hapus