Selasa, 03 April 2012

Beranda » » Mencegah Tomcat

Mencegah Tomcat





Materi Sumber:


Tomcat merupakan hewan yang akhir-akhir ini muncul ke permukaan setelah serangan serangga ini pertama menyerang di daerah Surabaya yang sempat menggegerkan masyarakat Surabaya maupun masyarakat Indonesia yang lain-lainnya, namun sekarang tidak usah cemas kehadiran serangga ini yang dianggap juga mengguntungkan bagi para petani karena sebagai predator hama wereng.


Masyarakat dapat melakukan tindakan pencegahan dan penanggulangan atas serangga tomcat " ujar Dirjen. Pengendalian dan Penyehatan Lingkungan Kementrian Kesehatan Republik Indonesia Tjandra Yoga saat sesi seminar penanggulangan tomcat di kantor DPP Demokrat , Jl.Kramat Raya, Jakarta Pusat, Senin(26/03/12) ujar dari Detik.com
Membasminya: Komposisi bahan yang perlu disediakan adalah campuran 1 kilogram daun mimba, 1 kilogram lengkuas, dan 1 kilogram serai. Bahan-bahan itu kemudian digiling dan dimasukkan ke dalam 5 liter air, setelah itu dibiarkan selama dua hari. Cairan itu bisa digunakan untuk menyemprot tomcat. ''Pestisida ini berasal dari bahan organik dan tidak akan merusak habitat lain,'' katanya.



Hingga hari ini, kata Samsul, pihaknya sudah menurunkan tim untuk melakukan penyemprotan di 17 lokasi. Timnya akan terus melakukan penyemprotan ke lokasi lain berdasarkan laporan masyarakat.











Maka dari itu diharapkan masyarak tenang & tidak berbuat seperti ndeso karena bagi saya telah biasa karena ada tomcat yang sedang menyerang beberapa akhir ini yang ada di seluruh indonesia.

40 komentar:

  1. mas, kalau daun mimba, carinya dimana ya mas? hehe :)

    oh iya kalau berkenan lihat blogku yuk mas ^,^

    BalasHapus
  2. TOMCAT, TOMCAT, DAN TOMCAT.
    Bosen dengerinnya.
    Tadi aku nemuin Tomcat di halaman belakang rumah.
    Untungnya aku langsung lari dan tutup jendela / pintu rapat-rapat :D
    Untung gak kena imbasnya :D

    BalasHapus
  3. tomcat alhamdulillah tidak ada di lingkungan rumah saya......
    tapi harus tetap waspada hehe......

    BalasHapus
  4. @AcerNoval: Oke mas
    TKP >>

    BalasHapus
  5. @IFAN-EGP: Saya juga ada tomcat di rumah saya
    tetapi kecil :D

    BalasHapus
  6. Alhamdulillah.. Tomcat disini gak ada, semoga aja emang gak ada deh!!!
    Kalo ada baru bikin Pestisida Organik gituan...
    Hmm.. baru tau kalo ada pestisida alami gitu.. MANTAAFFF!!
    Alami lagi.. jadi aman deh!!

    BalasHapus
  7. dulu sering menemui serangga kecil ini, tapi sekarang sudah nyampai ke kota ya ?! Waduuh.

    BalasHapus
  8. di kota saya blom smpai nih TOMCATnya, :D
    tapi nice inpo lah. :)

    BalasHapus
  9. @BagiBagiBlog: Alami adalah baik daripada tercampur apapun :)

    BalasHapus
  10. @TabuhGong: Iya sob uda sampai ke kota tetapi tenang aja sob sudah biasa bagi orang desa :)

    BalasHapus
  11. @Share Our Knowledge: Alhamdulillah sesuatu.. :)

    BalasHapus
  12. @Trisnapedia: hehehe ya harus waspada
    dimanpun berada :)

    BalasHapus
  13. sekarang ganti ya,awas ada tomcaaatt ,bukan lagi awas ada sule prikitiew catt

    BalasHapus
  14. Tomcat seperti pesawat tempur,.

    BalasHapus
  15. wah, sejauh ini belom ada yang neliti tomcat bisa dimakan apa ngaak ya??
    :D

    kalo bisa kan lumayan, buat alternatif kuliner khas daerah.. :D

    BalasHapus
  16. ditunggu kunjungannya digubug saya Gan... :)

    BalasHapus
  17. Untunglah Tomcat tidak ada di t4 saya..
    kalo ada, bingung cari dmna bahan2 untk membasminya,

    BalasHapus
  18. wah syukur d rumah ane gk ada tomcat :D
    tp gpp buat antisipasi, thanks tipsny mas

    BalasHapus
  19. tomcat adlah mahkluk tuhan yang paling seksi. hahahaaa

    BalasHapus
  20. @randy yang penting share Awas ada randdy prikitiewww crooot :P

    BalasHapus
  21. @Angga Restu Ady Memang pesawat tempur pun ada yang namanya TOMCAT :p

    BalasHapus
  22. @ivan lionel andreas wkwkwk jijik lah kalau dimakan :D

    BalasHapus
  23. @graldi sualang Tomcat sudah biasa menurut saya :)

    BalasHapus
  24. Tapi kok saya gk pernah liat tomcat

    BalasHapus
  25. dtunggu post tomcat2 lainny :D
    *gk ikut lomba DBP?

    BalasHapus
  26. Alhamdulillah, di daerah saya tinggal gak ada Tomcat sobat

    BalasHapus
  27. Cara itu kan cara yang alamiah/herbal,
    saya mau bertanya adakah cara pengobatannya selain cara herbal?

    BalasHapus
  28. lingkungan saya bebas dari tomcat...alhamdulillah...ehehee

    BalasHapus
  29. @RzaaL 1306 Rumah kamu bekasi kan? hmhm gak tahu saya --"

    BalasHapus
  30. @Cek Info Mau ikut tapi.. belum ada inspirasi..

    BalasHapus
  31. Saya pernah digigit tomcat, memang sakitnya luar binasa...he...he...he... Seperti kita kesenggol kenalpot sp.motor kulit langsung melepuh. Saya sempat bingung digigit ama serangga apa kok bisa sakit gini. Baru tahu kalau itu tomcat sejak ada beritanya di media-media.

    BalasHapus
  32. Wah infonya sangat bermanfaat untuk mencegah tomcat yang telah merajalela mengintimidasi warga, jadi warga tidak usah takut lagi dengan serangan tomcat

    BalasHapus
  33. @Rudy Azhar Hmhmhm pasti rasanya sakit sekali tuh :D

    BalasHapus
  34. seep gan atas infonya di surabaya banyak tomcatnya.... lumayan buat pertolongan pertama kena tomcat,,



    coment back ya gan di tkj-gamewebfree.blogspot.com

    BalasHapus
  35. Terima ksih infonya.
    Sangat bermanfaat

    BalasHapus